Sabtu, 24 Maret 2012

Induksi Persalinan, Pengalaman Melahirkan Naqiya Part 2

Baru sempet ngelanjutin Part 2 nya sekarang, hehehehe... Lupa melulu ^^

Terakhir sampe dimana ya ceritanya sodara- sodara??! *Gubraaaggg!!*
Oh iyaaa... sampe mulai induksi ya?? *dijawab sendiri*

Induksi di mulai jam 20.30 Wib. Dipasang infus, karna obat induksi nya dimasukin lewat cairan infus tersebut, en gw di induksi nya di kamar perawatan, bukan di ruang bersalinnya. sampe jam 23.30 belum terasa apa2 tuh, selain rasa kenceng2 aja di perut sedikit. Mulai diatas jam 23.30 baru deh agak lumayan yaaaaa sakitnyaaaa...

tiap 1 jam sekali, suster nya dateng buat cek tekanan darah, tiap setengah jam di cek DJJ (Denyut Jantung Janin) masih dalam tahap normal atau mengalami peningkatan. Kata susternya "mending di bawa tidur aja, bu. biar nanti pas ngeden ga kecapean". boro2 bisa tidur yaaa!!! mulesnya udah mulai luar biasa rasanya.

Makin lama, makin luaaaarrr biasa mulesnya, sakitnya ga kepegang ada dimana, pokoknya sakit kit kit kit....
tapi sejauh itu, tekanan darah sama DJJ (Denyut Jantung Janin) masih dalam tahap normal. Jam 00.30, Bidannya dateng buat periksa pembukaannya, tau ga sodara-sodara?? *pasti ga tau yaaa*
Pembukaannya masih 3cm, OMG...!!! udah di induksi 4 jam, blm maju2 pembukaannya, hmmm... bandel juga nih Baby di dalem perut.

Gw pun masih belum nyerah, berjuang buat melahirkan secara normal (pervaginam kalo bahasa kebidanannya). Mba suster tetep menjalankan kewajibannya, periksa DJJ (Denyut Jantung Janin) tiap stengah jam, periksa Tekanan darah tiap 1 jam.

Pasti pada nanya donk, kemana suami gw, en ama siapa aja gw di ruangan *GR banget, kaya ada yg nanyain aja*

Suami gw nungguin dengan setia, kadang-kadang dia ngelus2 punggung gw kalo pas kontraksi nya luar biasa. Bisa di liat dari mukanya dia pasti stress luar biasa, sampe bolak - balik keluar-masuk kamar, buat ngerokok. Ngilangin stress katanya sih.
Selain suami gw, ada ibu mertua sama adik ipar gw (Tatik) nungguin juga di dalam kamar (ada 1 tempat tidur kosong di dalam kamar perawatan). Tengah malem, giliran nyokap gw sama bokap yg dateng nungguin *rameeee bgt*

Jam 03.30 WIB, diantara rasa mules yg luar biasa, tiba2 terasa kaya ada bunyi "Tes" gitu dar dalem perut, dibarengin hentakan kaya si baby lagi nendang di dalem perut. Hmmm... gw ngerasa jangan2 ketubannya pecah nih *panik*

Bener aja, kain sarung gw langsung basah, pas gw bangun dari tempat tidur, ada yg ngalir kluar kaya ngompol, tapi bukan ngompol *susah di jelaskan*

suami langsung manggil Bu bidan jaga, en gw langsung di periksa dalem *Wew!! Risih lho di periksa dalem, sekalipun itu sama perempuan*
Daaann ternyataaaa... bener pecah ketuban, tapi masih pembukaan 4cm *tepok jidat*

Kata bidannya, kalo udah pecah ketuban, biasanya pembukaannya akan cepet naik, makanya gw langsung di pindah ke kamar bersalin, nunggu sampe pembukaan lengkap (10cm) tetep dalam keadaan di induksi.

Entah kenapa, semenjak ketubannya pecah itu, mulesnya makin menjadi2, makin luar biasa sakitnya. Di situ gw ngerasain, luar biasa ya perjuangan seorang ibu buat ngelahirin anaknya. Hasil pemeriksaan tekanan darah terakhir, masih normal. Tapi DJJ(Denyut Jantung Janin) nya mulai meningkat *Nah loo, ini sebenernya ga boleh terlalu banyak meningkatnya*

Jam 04.30 WIB, mulesnya bikin gw spechless, guling kanan, guling kiri, istigfar sambil pegang tangan suami kenceng bgt. Mohon dikuatkan sama Allah buat ngelaluin ini semua. Hasil periksa 04.30 WIB DJJ (Denyut Jantung Janin) nya makin meningkat dari pemeriksaan terakhir jam 04.00, ini tanda bahwa bayi mengalami stress, denyut jantungnya meningkat, dan ini bukan pertanda baik buat bayi nya.

Ga lama Dr. Dico dateng, dia nanya "Gimana Sin, Masih kuat?". gw cuma bisa ngangguk aja. trus dia bilang "Pembukaan 4 sekarang, tapi DJJ (Denyut Jantung Janin) bayinya agak ga bagus nih, Sin. Kita anter aja ya ke Juwita." Trus Dr. nya ngajak suami gw buat bicara di ruangan dia. Ga lama suami gw keluar, dia bilang "Sayang, kita ke RS Juwita aja ya, buat Caesar, DJJ (Denyut Jantung Janin) bayi nya udah mulai ga bagus, kita serahin aja sama Dr. Dico, dia tau yg terbaik buat semuanya".

Gw nyeraaaah, ga papa ga melahirkan secara normal, setidaknya ga terjadi apa-apa sama bayi nya.
Di rujuklah gw ke RS Juwita, naik mobil Carry mertua gw, mba suster nya juga ikut nganterin. Entah kenapa, padahal jarak antara Klinik Bidan Yusra sama RS juwita ga terlalu jauh, di tambah jalan kosong melompong karna masih pagi banget. Tapi perjalanan itu terasa lamaaaaa bgt, apa karna mules yg gw rasain ya?

Sampe di RS Juwita, gw dibawa ke lantai 2 pake kursi roda sama petugasnya, di ruangan itu udah ada Dr. Dico sama suster2 yang udah nunggu (kalo ga salah itu Ruang Persiapan Operasi). Gw di tanya2 sedikit sama susternya, trus di lakukan deh persiapan operasi dengan sangat cepat (pasang katheter, suntik, dll). Dan anehnya itu ga terasa apa2 buat gw, saking udah pasrahnya.

Oh iya, gw di bius lokal (disuntiknya di sekitar tulang belakang). Abis di suntik itu, semua rasa sakit en mulesnya Wussss... ilang dalam sekejab. Susternya sampe bilang "Wah ibu nya udah bisa senyum lagi"

Jam 05.30 WIB Di dalem Ruang Operasi gw di kenalin sama Dr. Dico ke Dr. Anastesi nya. "Sin, ini dokter Anastesinya, udah pengalaman banget". Gw cuma bisa senyum aja, kalo ga salah nama dokternya Dr. Kuncoro gituu??! hehehehe ga konsen soalnya gw. Trus Dokter Dico juga ngenalin gw ke orang2 di dalem ruangan itu "Ini temen saya, Bidan Sinta. Temen dosen di Jakarta".

Operasinya ga lama, ga terasa apa2, soalnya juga diajakin ngobrol sama dokternya. Yang gw tau, gw cuma denger bunyi "krek-krek, srooot-srooot". Bunyi cairan di vacum. Gw juga sempet muntah di Ruang Operasi, karna ngerasa mual bgt, isi perutnya di senggol2 hehehehe....

Yang gw tau, Naqiya susah di keluarinnya, walaupun itu lewat atas. gw cuma tau, dokter nya bilang "Vacum!! Vacuuum!!" trus dia bilang juga "Gagal Vacum!! Forceps! Forceps!". Ohhh... No!!! gw tau apa itu Forceps, bentuknya kaya garpu/penjepit besar, fungsinya buat ngejepit kepala bayi pada kasus bayi2 yg agak susah keluar. Gw cuma bisa doa aja, semoga yg di pake cuma cuma satu bagian aja Forceps nya en ga ada apa2 sama bayinya, karna mayoritas bayi yang dilahirin menggunakan Forceps, ada Jejas di kepalanya.

Ga lama, Perut gw di tekan dari atas,  Daaaannn... Keluarlah Bayinya!!! Jam 05.55 WIB. Bayi Gendut, Sipit, Penuh lemak di badannya. "Selamat ya, Sin. Bayi nya perempuan" kata Dr. Dico. Oh iya Bayinya ga langsung nangis. Trus Bayinya langsung di Tanganin sama Dr. Novita, Spesialis Anak. Nangisnya pas lg di observasi sama Dr. Novita. Alhmadulillaah....

Sementara gw di "beresin" Bayinya di Observasi ga jauh dari gw. Gw bisa liat dia di Timbang, di ukur lingkar kepala, badan, diperiksa dll. Ga lama dia dibuntel pake kain, en di kasih liat ke gw. kata Dr. Novita yg gendong bayinya "Mau cium dulu, Bu? sebelum saya pindah bayinya ke inkubator biar tetap hangat, sekaligus tetep di observasi". Gw cuma bisa ngangguk, nyium My Baby. Bahagia banget rasanyaaa...

Ga lama gw di pindah ke Ruang Pasca Operasi, buat di observasi selama 2 jam sebelum di pindah ke Ruang Perawatan. Suami gw dateng, meluk en nyium gw, kata dia "Terima kasih ya, sayang". Senyum ga lepas2 dari bibirnya. Satu persatu gantian keluarga gw masuk, buat ngeliat kondisi gw (ga boleh rame2, karna masih di observasi).

Dr. Novita, SPA dateng ke Ruang Pasca Operasi, kebetulan pas ada suami gw di dalem ruangan. Dia ngejelasin ke gw sama suami gw, kalo Naqiya harus tetap di inkubator sampai 6 jam kedepan, untuk di observasi. Karna ada sedikit jejas di kepala, daerah di bawah mata, dan ada sedikit perdarahan di dalem mata *Duuuuhhh... Apalagi ini??"

Tapi Dr. Novita ngeyakinin gw ma suami gw, kalo Bayi Kami sejauh ini baik2 aja. Cuma belum bisa di bawa ke  sini, buat ketemu gw. Harus di pastikan stabil dan hangat dulu. Trus Suami gw di tawarin untuk mengAdzankan. Dia langsung ke Ruangan Bayi, MengAdzankan Bayi kami.

2 Jam, setelah gw stabil, gw di pindah ke Ruang perawatan, di situ suami gw cerita kalo bayinya baik2 aja, cuma sedikit jejas en gurat merah di mata. Dan InsyaAllah hilang sejalan dengan waktu. Suami gw cerita, Bayinya putiiihhh... sipit, tembem. Ahhh ga sabar pengen ketemu, bikin penasaran aja ^^

6 Jam, efek obat bius gw mulai ilang. Yang tadinya gw ngerasa kaya ga punya kaki, karna gw ga bisa ngerasain en ngegerakin anggota tubuh mulai pinggang ke bawah. sekarang mulai terasa nih sakitnya pasca operasi caesar.

Tapi Menurut gw, sakitnya luka bekas Operasi Caesar, ga begitu terasa. karna gw udah ngerasin yang namanya sakitnya di Induksi. Jadi, kalo ada yang bilang Operasi Caesar itu sakit banget, pasti dia belum pernah ngerasin yg namanya di induksi hehehehehe....  Operasi Caesar mah Level sakitnya kalah jauh sama sakitnya di induksi wkwkwkwkwk....

Ditambah udah ada bayi tembem bobo disamping gw, lagi blajar nyusu. itu semua terbayar sudah.






Belajar Nyusu






                   Ketika Jejas Forcepsnya masih keliatan jelas, di bawah mata kanan en kiri




Kami Beri Nama Ia:
Naqiya Alya Mukhbita
(Jernih Hatinya, Tinggi/Luhur Budinya, Patuh Sikapnya)

Ahhh Naqiya, betapa Mama sama Papa sangat menyayangi kamu, Nak.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar